Angie, Jadilah “Whistle Blower”

KOMPAS/LUCKY PRANSISKAAnggota Badan Angaran DPR dari Partai Demokrat, Angelina Sondakh, meninggalkan Gedung Komisi Pemberanatasan Korupsi, Jakarta, Jumat (21/10/2011). Ia kembali diperiksa sebagai saksi dugaan korupsi dalam proyek pembangunan wisma atlet Sea Games di Palembang yang dilakukan Muhammad Nazaruddin.

JAKARTA, KOMPAS.com – Tersangka kasus dugaan suap pembangunan wisma atlet SEA Games 2011 Angelina Sondakh, yang juga politisi Partai Demokrat, diminta bersikap terbuka. Angie, demikian Angelina biasa disapa, diminta untuk mengungkapkan segala hal yang diketahuinya di persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta.

“Kalau memang indikasi keterlibatan Angie kuat, saya menganjurkan alangkah jauh lebih baik apabila rekan Angie bersedia untuk menjadi whistle blower (peniup peluit), bahkan justice collaborator (pelaku yang bersedia bekerjasama demi penuntasan kasus). Bagaimana pun,  Angie masih muda dan betapa pun pahitnya persoalan yang dihadapi, tentu hari esok yang lebih baik masih dapat diraih,” himbau anggota Fraksi PD di Parlemen Didi Irawadi Syamsuddin kepada Kompas.com, Jumat (17/2/2012).

Didi menegaskan, penggunaan hak ingkar tak akan banyak menolong Angie. Hal ini setidaknya terlihat dari kesaksian-kesaksian Direktur Pemasaran PT Anak Negeri Mindo Rosalina Manulang dan mantan Wakil Direktur Keuangan Permai Grup, Yulianis, di persidangan M Nazarudin di Pengadilan Tipikor.

Angie, kata Didi, tak mudah untuk mengelak. Kesaksian bahwa dirinya tak mengetahui kesaksian yang disampaikan Mindo dan Yulianis tak akan banyak memengaruhi penyidikan perkara tersebut.

“Dalam pengusutan kasus, yang dikejar bukan sekadar pengakuan saja, tapi bukti-bukti dan data-data lain. Tentu satu sama lain akan di-cross check (diuji silang), dihubungkan kemudian dengan bukti-bukti, fakta-fakta hukum yang ada. Dengan demikian, nanti akan terlihat ada atau tidaknya kaitan antara fakta-fakta, bukti-bukti dan lainnya,” kata Didi.

Dalam kesaksiannya di persidangan Nazar, Rabu (15/2/2012), Angie, antara lain, mengaku tak pernah berhubungan dengan saksi lain dalam kasus ini, Mindo, melalui Blackberry Messenger (BBM). Angelina juga mengaku tak pernah memiliki Blackberry hingga tahun 2010.

Dalam berita acara pemeriksaan (BAP) untuk Mindo, terungkap adanya percakapan dengan Angie melalui BBM. Percakapan itu, antara lain, berupa permintaan uang kepada Mindo memakai sejumlah istilah, seperti “apel malang” untuk uang rupiah dan “apel washington” untuk dollar Amerika Serikat. Dalam persidangan, Angie membantah pernah berkomunikasi dengan Mindo melalui BBM.

“Saya baru pake BB (Blackberry) akhir tahun 2010,” ujar Angie, saat Ketua Majelis Hakim Darmawati Ningsih menanyakan apakah dirinya pernah mengundang Mindo untuk datang ke acara keluarga melalui BBM.

Saat ditanya lebih lanjut, Angelina menjawab, “Tidak, Yang Mulia.”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s